RSS

D'Essentials Of Groove Concert


Maliq konser....yeah... walaupun awalnya masih galau mau nonton apa ngga karena ngga ada temen, akhirnya diputuskan buat nonton karena pas ada temen yang ngepost soal konser ini path jadilah janjian buat nonton...

Gw ambil kelas festival karena....mau joget lah...masa gw nonton maliq plus the groove duduk...nanti kalau pengen joget gimana? Hahahhaha....



Singat cerita, selasa 6 September lalu hari konsernya di JCC, open gate jam 6 trus katanya konser mulai jam 8, pengalaman nonton konser *tsaelahhh* kayaknya jarang yang mulai jam 8 jadi gw sok santai jalan jam 6 lewat dari rumah.

Sekitar jam setengah 8 *kayaknya* kita dibolehin masuk ke dalem dan ambil posisi..Okey di dalamlah gw baru ketemuan sama temen gw dan temen-temen dia.

Konser akhirnya di mulai sekitar jam setengah 9.. full team Maliq dan the Groove muncul...wihh...seneng gw...hahhaha...

Setelah sapa-sapa kita...Maliq tampil duluan kurang lebih se-jam deh mereka bawain lagu-lagu hitz...

Ini ada rekam..dikit karena gw terlalu sibuj joget *tetep*



Trus ya...ditengah-tengah gitu team The Groove masuk lagi dan mereka nyanyi bareng...seru!!

Lagu yang gw tunggu-tunggu adalah....drama romantika.... liat di youtube aja seru banget liat yang nonton pada joget bareng gt...

Oke trus the groove nyanyi...emang ya lagu-lagu lama tuh melekat banget...walaupun udah lama ngga denger tapi tau-tau bisa ikut nyanyi aja gitu...


Nonton the Groove bikin ngingetin ke masa-masa SMA jamannya Pensi... seru banget..

Setelah 1 jam the Groove tampil, team maliq keluar lagi ,nyanyi bareng dan.....single mereka pun di nyanyiin..


Konser yang berlangsung hampir 2.5 jam ini....PECAH!!!



Sukses terus buat Maliq dan the groove... ini nagih loh pengen nonton mereka lagi...hahahah


Dan nonton konser lagi....


Ngomong-ngomong konser, sampe di cerita konser selanjutnya....

Working Mom to be Stay At Home Mom

Temen-temen gw atau yang ngikutin blog ini tau kalau gw baru aja menanggalkan status working mom yang gw banggakan menjadi stay at home mom yang gw cita-citakan.

Sebelum menceritakan hari-hari gw setelah menjadi Stay At Home Mom a.k.a SAHM, gw pengen nulis aja sebenernya hal-hal apa aja yang mesti kita siapin untuk menghadapi masa transisi ini.

Waktu gw mau resign, gw mulai mencari blog2 yang menceritakan hal itu tapi kok jarang ya nemuinnya.


Jadi ya...ini menurut gw dan yang gw jalanin saat mempersiapkan perubahan status working mom menjadi stay at home mom.

1. Lo mesti tau apa yang akan lo lakuin setelah resign?
Ga perlu muluk-muluk akan bisnia A,B atau C , atau terlalu heboh menyambut masa kebebasan pengen liburan,hura-hura karena buat bisnis itu ga gampang dan liburan plus hura-hura itu sifatnya tactical alis ga bakal terus-terusan lo lakuin itukan.
Kalau gw, sesuai dengan niatan gw berhenti untuk ngurus Agad jadi gw tau bahwa aktifitas rutin gw yang dulu ngantor akan digantikan dengan aktifitas ngurus Agad,anter dan nunggu sekolah,ngurus dan masak buat suami.
Karena gw sudah men-set apa yang akan gw lakukan, 6 bulan sebelum gw berhenti gw sudah tidak pakai mbak momong alias mbak khusus yang megang Agad. Ada mbak tapi buat urusan rumah.
Jadi itung2 gw latihan megang Agad 24 jam dan kalau ada urusan Agad di pegang suami, orangtua gw atau mertua.

2.Buat Bisnis atau sampingan.
Nanti bosen loh....

Yang namanya bosen...ngantor pun juga ada bosennya kan tapi mungkin kalau ngantor solusi bosennya lebih beragam.

6 bulan sebelum gw resign, gw udah kepikiran hal ini dan gw share ke team gw sampai akhirnya dari itu gw dibantu team gw bikin DtreeProject, bisnis kecil-kecilan kayak planner,dekor bday, dll (boleh cek ig nya @dtreeproject).
Ceritanya ini bisnis disiapin buat kalau gw resign tapi alhamdulillah pas dibikin langsung jalan, jadi setelah resign gw tinggal lanjutin.

Tapi...urusan bisnis nih balik lagi keniatannya buat dapet tambahan atau mengisi waktu luang. 

Kalau gw lebih untuk mengisi waktu luang jadi ngga ngotot-ngotot amat bisnisnya tapi tetep profesional,karena kalau gw pasang target jatuhnya nanti malah fokus ke bisnis bukan ke anak seperti tujuan resign gw...iya ga?

3. Bergaul
Apa sih point ini...hahahhaha gw juga bingung..
Maksudnya adalah memperluas jaringan pergaulan atau pertemanan kita. Gini kan jaman ngantor temen-temen kita ya orang-orang kantor juga.
Trus kita ngga kerja masa kita recokin temen-temen yang lagi ngantor jadi kita harus bertemu dengan teman-teman yang senasib *alah bahasanya.
Dimana nemunya? Ga usah dicarilah...nah balik ke point 1 kan niat gw adalah urua Agad,jadi waktu gw bakal habis sebagian besar di sekolah jadi mama-mama di group WA sekolah anak kita dari sekian banyak pasti ada yang sejiwa sama kita deh.
Balik lagi nih ke gw...alhamdulillah pas Agad di kelas KB walaupun gw ngantor tapi gw ikut arisan dan ibu-ibu nya tuh seru-seru. Anak-anaknya naik kelas atau pindah sekolah pun itu arisan di lanjutkan jadi paling ga sebulan sekali gw pasti akan bertemu mereka buat arisan.
Selain arisan bisa juga kita janjian sarapan atau makan siang bareng,atau jalan-jalan bareng atau bisa ngelakuin hal positif bareng kayak olahraga,ikut kelas parenting atau mungkin aja bisa bisnis bareng.

4. Ikhlas
Klise tapi bener...kalau lo resign karena kenginan elo dan ikhlas itu rasanya enteng bener. Apalagi kayak gw dimana jadi stay at home mom salah satu cita-cita gw (next post ya cerita soal ini)
Jadi...jangan pernah lo berhenti kerja dan memutuskan jadi stay at home mom karena terpaksa trus ga ikhlas...udah kelar...pasti bakal uring2an.
Masih terkait ikhlas,ini juga sama urusan income.Biasa terima gaji trus ngga pasti ada perbedaan, terlepas dari urusan diskusi keuangan rumah tangga yang pasti jadi topik utama di omongin saat lo mau resign. Kita juga mesti ikhlas dan bersyukur sama rejeki yang Allah kasih ke suami kita *kibas jilbab...hahahha tapi bener deh kita ikhlas dan bersyukur inshallah dicukupkan..Amin yang kenceng..


Yang sejauh ini sepertinya 4 hal itu deh yang perlu disiapin *seinget gw ya...hahahhah....
Tiap orang beda-beda sih ya tapi yang gw rasa gw lakukan yang itu.

Semoga tulisan ini sedikit membantu buat yang lagi galau-galau,mudah-mudah ngga menyesatkan..

Tips terakhir....

Ikutin kata hati tapi libatkan juga logika namun buang jauh-jauh emosi saat mengambil keputusan mengubah status dari working mom menjadi stay at home mom

Creative Thinking For Creative Child

3 post-an terakhir di blog ini bercerita tentang sekolah Agad, ngga sengaja tapi kayaknya sekolah anak memang menjadi topik yang sedang sering dibicarakan.

Kebanyakkan orang tua cenderung memiliki impian anak yang pintar dibandingkan anak yang kreatif. Dokrin yang kita terima dari kecil adalah jadi anak pintar biar sukses dan itu tidak bisa di salahkan. Tapi jaman berubah di abad 21 ini kita dan generasi selanjutnya yaitu anak kita,dituntut untuk tidak hanya sekedar pintar tetapi juga kreatif.

Kenapa? Semua yang ada di dunia ini berkembang ,banyak perubahan dan  ada hal-hal harus dihadapi tidak hanya dengan kepintaran namun dengan kreatif tersebut, bahkan hal-hal kreatif pun sudah bisa menjadi sebuah mata pensebuahan atau kita sebut ekonomi kreatif.

Negara kita pun juga mendukung hal ini terbukti dibentuknya Badan Ekonomi Kreatif Indonesia sehingga membentuk generasi yang pintar dan kreatif itu menjadi sebuah keharusan bagi kita para orang saya.

Muncul pertanyaan baru, bagaimana membentuk anak menjadi anak yang pintar dan kreatif?

Akhir Agustus lalu tepatnya tanggap 27, saya di undang untuk hadir di sebuah acara Talkshow persembahan Sampoerna Academy bekerjasama dengan komunitas Joy Parenting membahas “creative thinking for creative child”.
Acara ini menghadirkan 3 tokoh yang ahli dibidangnya masing-masing, ada bapak Triawan Munaf selaku Kepala Badan Ekonomi Kreatif Indonesia, Ibu Retno Dewanti Purba,S.Psi seorang psikolog anak terkemuka dan mbak Yannik Herawati selaku Kepala Sekolah Sampoerna Academy.


Dalam talkshow ini bapak Triawan Munaf menekankan “Saat ini, kreativitas generasi muda sangatlah diperlukan agar kelak dapat bersaing dan memajukan industri kreatif Indonesia.Indonesia membutuhkan generasi muda yang tidak hanya pinter,namun inovatif dan mampu secara kreatif memecahkan masalah,mengambil keputusan serta berpikir kreatif.


Disinilah peran orangtua untuk lebih fokus memperhatikan kepintaran dan kreatifitas anak, orangtun harus berusaha mencari dan memberikan pendidikan yang berkualitas yang dapat mendorong kreativitas anak dan mendukung pencapaian mereka dikemudian hari.

Namun sayangnya,pemahan anak kreatif masih miskonsepsi,dimana kreatif diasumsikan dengan hal-hal yang berbau seni padahal tidak seperti yang dijelaskan ibu Retno Dewanti bahwa kreativitas tidak terbatas pada kemampuan di bidang seni, namun juga berhubungan dengan pengusaan di bidang sains, matematika, serta kecerdasan sosial dab emosional.
Bahkan ibu Retno menegaskan bahwa kreativitas tidak hanya membutuhkan imajinasi dan aspirasi pada anak, namun juga proses disiplin untuk memacu kemampuan, pengetahuan dan kontrol diri.Orangtus perlu mendukung kemampuan anak untuk lebih kreatif dengan memastikan edukasi yang diberikan berkualitas tinggi dan merangsang cara berpikir kreatif.

Peran orangtua sangat penting dalam perkembangan anak, memberikan ruang pada anak untuk berinovasi serta peka terhadap minat dan bakat yang anak miliki. Jika orangtua sudah mengetahui apa yang menjadi minat dan bakat sang anak,maka selaku orangtua sudah semestinya memberikan sarana pendidikan yang berkualitas dengan memilih sekolah berkualitas yang bisa membuat anak berkembang, bukan sekedar pintar tapi juga kreatif dalam berbagai hal.

Pendidikan di Abad 21 sudah mulai beragam, untuk menciptakan generasi muda yang pintar dan kreatif sebaiknya memilih sekolah yang lebih mengeutamakan proses daripada hasil yang dicapainya.

Sampoerna Academy,dibawah naungan Sampoerna School System dimana sebuah sistem edukasi terintegrasi pertama di Indonesia dengan sistem edukasi modern berbasis STEAM (science, Technology, Art, and Math) yang sudah lama menjadi system pendidikan di Amerika, berkomitmen untuk mencetak siswa siswi kreatif dengan kualitas terbaik yang siap menghadapi tantangan global masa depan.

Di Sampoerna Academy, para siswa siswi akan belajar mengenai bagaimana cara untuk memecahkan dan menganalisa masalah menggunakan teknologi dan strategi pembelajaran kolaboratif, pendekatan edukasi dan aktivitas di bidang Sains, Teknologi, Seni dan Matematika untuk memacu pemikiran kritis dan kemampuan dalam memecahkan masalah.Selain itu juga ditanamkan budaya kolaborasi dan berinovasi dalam keseharian mereka agar tumbuh semangat untuk bereksplorasi, bermimpi dan mencari solusi dengan cara-cara baru dalam berpikir dan berperilaku.


Kepala sekolah Sampoerna Academy yaitu mbak Yannik Herawati pun menjelaskan bahwa Sampoerna Academy menerapkan kurikulum yang memungkinkan peserta didik dari Taman Kanak-kanak sampai Sekolah Tingkat Menengah Atas mendapatkan sistem pengajaran yang mengedepankan creative thinking dalam keseharian mereka.

Sehingga bisa dikatakan Sampoerna Academy adalah sekolah STEAM selayaknya pendidikan yang diterapkan di Amerika sehingga nantinya lulusannya pun dapat bersaing secara global.

Diacara tersebut juga langsung ada contoh dari aktifitas yang mengedepankan creative thingking. Ada 2 pilihan yang bisa anak kita pilih yaitu Playdate Arts&Craft atau Lego STEAM Learning.





Kedua aktifitas tersebut dibuat dengan sangat menyenangkan sehingga anak-anak dapat mempelajari berbagai hal yang dapat menstimulasi kreativitas mereka.

Agad sendiri untuk mengikuti kelas Lego, selama 2 jam saya mengikuti talkshow Agad sangat senang berada di kelas Lego karena dengan lego-lego yang disedikan Agad bisa membuat apa saja sesuai imaginasi dia.




Talkshow ini juga membuka mata saya sebagai orangtua dari seorang anak berumur 4 tahun untuk lebih banyak meluangkan waktu bareng anak agar bisa lebih memberikan banyak terpaan positif serta pengalaman-pengalaman baru agar saya bisa mengetahui apa yang menjadi minat dan bakat dari Agad.

Persepsi saya pun harus berubah yang awalnya masih terbawa dokrin anak harus pintar atau orientasi pada hasil akhir seperti nilai bagus, sekarang harus lebih menghargai proses belajar yang Agad lalui dan menapresiasi setiap kreativitas yang Agad hasilkan.

Agad sendiri bukalah tipikal anak yang bisa di ajak belajar sambil duduk diam dan rapi. Agad lebih senang belajar dengan cara yang lebih santai seperti mengenal angka dia tidak akan mau dihadapkan dengan buku tapi Agad lebih memilih untuk menjejerkan mainannya lalu dia hitung 1,2,3......dsb.

Jika saya amati ini berarti Agad memiliki sisi kreatif yang tidak terkait dengan seni tapi matematika yang dia modifikasi. Sebagai orangtua, saya harus memastikan memilih sekolah yang bisa mengakomodir itu serta memberikan kesempatan untuk Agad mengembangkan kreativitasnya.

Agad sekarang sekolah di level pre-kindie,tahun depan Agad akan TK. Banyak yang menyarankan jika memilih TK kita sudah tahu akan memasukkan dia ke SD mana,agar saat di TK bisa maksimal memberikan bekal untuk dia di SD nanti.

Seperti yang dikatakan mbak Yannik bahwa wawasan para orangtua akan menjadi lebih terbuka mengenai pentingnya membentuk generasi muda yang kreatif melalui metode pendidikan yang mampu secara efektif mendorong kecerdasan anak Indonesia, baik dari sisi kualitas akademik maupun tingkat kreativitas mereka.

Jadi kalau saya ditanya "Apakah dengan talkshow ini membuat saya perpikir ulang dalam memilih sekolah untuk Agad?"  , maka jawab saya " IYA".



Pre Kindie Rumah Main Cikal Bintaro



Lanjutan post sebelumnya tentang Agad yang akan tunda masuk TK. Hasil pemikiran dan ngobrol sama gurunya Agad,sebaiknya 1 tahun ini tetap bersekolah.

Gw dan Andri putuskan untuk mengulang KB nya lagi tapi pindah sekolah untuk beberapa alasan:
1.Cari sekolahan yang masuknya lebih siang karena setahun kemaren drama bangun pagi.
2.Mencari sistem pengajaran yang berbeda karena kok rasanya sayang ya ngulang di level yang sama di sekolah yang sama juga

Hasil diskusi sama Andri dan melibatkan Agad untuk pemilihan sekolah, akhirnya kami putuskan untuk sekolah di Rumah Main Cikal Bintaro

Waktu awal mendaftar dan melihat umur Agad,gw pun diarahkan untuk masuk TK saja tapi setelah di jelaskan alasannya akhirnya di izinkan mendaftar untuk level Pre-Kindie yang untuk umur 3-4thn *sama kayak KB AlAzhar juga*

Kenapa Rumah Main Cikal Bintaro?
1. Ada jadwak Pre-K yang masuknya jam 10.00 (seneng banget Agad)
2.Dulu Agad pernah di RMC Fx dan gw suka sistem pengajaran Cikal..

Sebenernya pengalaman waktu kelas adik-adik di RMC fx dulu Agad kurang mulus makanya hanya ikut 1 term, hasil pengamatan gw kayaknya karena dia masih kecil banget dan belum cocok.Untuk sekarang gw cukup yakin Agad cocok karena ini dia yang pilih sendiri dan secara umur Agad pasti siap.

Selamat belajar,bermain dan bersenang-senang di rumah main cikal..Sejauh ini anaknya enjoy banget sekolah...

Sekarang mama tinggal mikir dan milih-milih sekolah buat TK nya...semoga bisa dapat sekolah terbaik yang bikin Agad nyaman...


Usia Anak vs Usia Sekolah

Sebelumnya...kalau nanti ada yang baca tulisan ini..Mohon maaf ya,buat sok pinter atau sok paling bener.
Ini cuman share,mungkin lagi ada orang tua yang lagi galau untuk masukin anaknya sekolah..

Pissss yaaa...✌✌

Mari kita bercerita...

Agad itu udah mulai sekolah dari umur 1 tahun mulai dari di Rumah Main Cikal Fx,Kidspace Pondok Indah, Alazhar Pusat, Alazhar Bintaro dan di sekolahnya yang terbaru ini (next post ya).

Sejujurnya gw ngga tau umur ideal untuk anak mulai sekolah, jadi dulu Agad mulai sekolah di kidspace karena di males belajar jalan di rumah jadi gw milih untuk masukin dia ke baby gym nya kidspace.

Waktu kan terus berjalan,anaknya enjoy banget di sekolah.Tujuan awal cuman biar bisa jalan (yang tercapai setelah 1 bln sekolah), jadi punya beberapa tujuan kayak Agad jadi bisa sosialisasi,mudah masuk ke lingkungan baru, merangsang motorik kasarnya jadilah dia di kidspace selama 1 tahun.

Sampai Agad di umur 2 tahun pun gw masih ga itung2an umur ideal,yang ada di pikiran gw adalah sepertinya udah waktunya untuk motorik halusnya Agad.

Cari-cari sekolah dan dapat informasi bahwa Alazhar ada kelas untuk anak umur 2-3thn yaitu kelas Toddler. Satu tahun di toddler otomatis Agad naik ke kelas Kelompok Bermain, untuk Kb nya ini Agad pindah ke Alazhar Bintaro.

Nah....pas Agad di kelas KB ini gw baru mulai sadar akan umur ideal dan cari tau.Jadi setelah KB itu kan TK A,TK B lalu SD.

Agad ini kan lahirnya September,pas di umur cut off beberapa sekolah tapi hasilnya dia akan jadi paling muda di kelasnya.

Hasil hitungan gw kalau semuanya lancar Agad akan TK A di 3thb10bln, TK B di 4thn10bln dab SD di 5thn10bln.....what? Belum 6thn dia udah SD...siap ga ya ini anak buat SD dimana pelajarn anak SD sekarang luar biasa semua.

Alhamdulillah punya sahabat psikolog anak,langsung ngobrolin keresahan gw sama Nuki.

Dari awal Nuki langsung bilang kalau SD di 5thn10bln itu kecepetan, gw tanya kenapa? Di paparin beberapa hal dan gw malah di tanya balik "emang harus cepet2 ya?"

Gw kan orangnya labil trus kayak mau semua berjalan lancar-lancar aja jadi ya tahun ini TK aja...itu egoisnya gw kan ya, tapi gw di sadarkan bahwa ini yang sekolah Agad,yang jalanin Agad...akhirnya untuk ke 100x nya nanya pertanyaan yang sama ke Nuki dan di kirim-in jawaban gini.....*biar di baca sendiri*


Oke...akhirnya gw berdamai dengan diri sendiri trus jelasin semua ini ke Andri soal hal ini. Tapi Agad kan udah terlanjut sekolah nih, muncul pertanyaan baru jadi mesti tunda masuk TK atau masuk SD nya biar nanti dia bisa SD di umur 6thn10bln mendekati umur 7thn yang katanya di anggap umur ideal untuk sekolah SD.

Jawaban Nuki adalah lebih baik tunda masuk TK nya karena kalau nunda masuk SD dia sudah di usia yang lebih besar dan nanti akan muncul pertanyaan dari si anak kenapa dia tidak SD sementara temen-temen SD.

Okey,akhirnya gw dan Andri sepakat untuk tunda masuk TK.Hal ini juga kita share ke guru KB nya Agad yang menanyakan Agad kok ga daftar TK...

Lega rasanya ambil keputusan ini, benar atau salah itu ngga pernah ada dalam sebuah keputusan.Gimana cara pandang kita ajakan? Hehhehehe...

Trus Agad bakal ga sekolah satu tahun? Atau ngulang kelas KB nya di Alazhar Bintaro....

Next post yaa...buat cerita hal ini....

Field Trip dan Pentas Akhirusannah Kelompok Bermain Al azhar Bintaro

Lanjut lagi ya cerita tentang sekolah Agad. Sekarang tentang field trip. Jadi dalam 1 tahun ada 1x field trip.

Anak-anak kelas kelompok bermain (KB) field trip ke Bintaro Farm Center.Anak-anak pergi menggunakan bis dan tidak boleh di temani orang tua.

Anak-anak hanya di temani para guru dan orang tua yang tergabung dalam jamiyah. Jadi ini field trip pertama Agad dan langsung sendiri.

Di sana anak-anak di perkenalkan dengan beberapa hewan dan mereka bisa langsung menyentuh binatang tersebut.



Selain itu mereka boleh main di kolam sambil menangkap mini lobster.

Selain field trip ada lagi 1 acara tahunan yaitu pentas Akhirusannah atau bisa kita bilang pentas perpisahan karena tahun ajaran 2015-2016 akan segera berakhir.

Acaranya sendiri di laksanankan di bulan April lalu di gedung Titan Bintaro. Acara di mulai dengan pentas kakak-kakak tk A dan B , untuk kelompok bermain kebagian tampil jam 11 siang.

Durasi pentas sendiri kurang lebih 30 menit dan yang datang tidak hanya orang tua yang datang tapi banyak kakek nenek om tante yang ikutan dateng.Jadi suasana ramai dan seru banget.





 Jeda 1.5 setelah pentas akhirusannah tibalah waktu pembagian rapot. Ya ampun ngga terasa Agad udah 1 tahun di kelas Kelompok Bermain ini,inshallah banyak pelajaran dan ilmu agama yang Agad terima..



Pas bagi rapot akhir tahun kemaren penuh keharuan, ga tau kenapa mungkin karena dekat dengan para guru dan mama-mama sekelas Agad jadi sedih mau pisah.

Selanjutnya Agad TK dong? TK apa ngga ya? Next post ya mau cerita pertimbangan untuk Agad lanjut TK atau mengulang di kelompok bermain..

Proudly Present : D'tree Project



Ceritanya launching di blog ya...hahaha..

Untuk temen-temen yang temenan di facebook,path dan instagram gw pasti udah tau D'tree Project itu apa...*iiih pede*

Jadi ini merupakan perwujudan impian gw yang banci perayaan.Yang kenal gw pasti tau betapa gw suka banget sama tiup lilin...hahahah... dan selalu nyetok lilin.

Buat gw setiap orang suka dibikin special di hari ulangtahunnya dan tiup lilin itu salah satunya.

Terlepas dari itu gw punya team di kantor yang punya visi misi yang sama ya udahlah gw,nadya dan feni putuskan...."yuks kita bikin planner"

Kita mulai dengan cari nama....muter-muter akhirnya nemu kata Dtree...tadinya mau dthree karena ber3 tapi filosofi pohon lebih bagus ya...Akhirnya Dtree deh.

Lalu kenapa project?bisa aja kan Dtree Planner. Ceritanya sok memandang jauh,biar nanti Dtree bisa ngerjain apa aja jadi pake project deh..

6 Januari kita anggap tanggal lahirnya Dtree karena itu pertama kalinya kita posting di sosmed tentang dtree.

Project pertama kita di tanggal 11 Januari 2016 ini...

Next postingan deh mau cerita-cerita tentang project-projectnya Dtree.

Buat yang mau liat2 bisa ke:

IG: @dtreeproject
Fb fanspage: Dtreeproject

Yang langsung mau nanya-nanya boleh banget karena kita open diskusi via line dtreeproject atau dtreeproject2


D

Weaning with love (WWL)

Jeda dulu dari cerita sekolah Agad.Ini cerita seharusnya di post setahun yang lalu tapi apa daya baru sempet sekarang..hhahah..

Sesuai judulnya mau cerita proses weaning with love (WWL) nya Agad yang gw cita-citakan karena kan mulainya pakai cinta,udahannya mesti pake cinta juga dong.

Alhamdulillah selama nyusuin Agad dari awal ngga pake drama, satu-satunya drama cuman pas ngejar stock ASIP jelang dia S1 Asi.

Proses menyusui yang bikin gw jadi super melar *nanti ya gw crita terpisah soal ini* tapi gw amat sangat menikmatinya sampai akhirnya Agad ulang tahun ke 2 dimana semua orang udah ribut nyuruh Agad di sapih..

Idealnya mah sebelum 2 tahun udah di siapin buat berhenti tapi gw?udah sih sounding-sounding ke Agad tiap mau tidur klu nanti dia ulangtahun ke 2,abis itu ngga boleh cecee lagi *bahasa Agad utk nenen*

Tapi nyapih tak semudah dibayangkan karena balik lagi gw bercita-cita harus selesai dengan cinta dimana ga ada tangis2an baik dari Agad maupun gw..

Sepenting itu wwl may? Buat gw iya...gw menyakini semua akan waktunya,Agad ga akan nenen se umur hidupnya jadi gw berjanji bakal terus nenen-in sampe waktu yang tepat tiba..

Kapan? Katanya kalau mau wwl itu mesti ikhlas baik dari ibu maupun anaknya.Dipikir-pikir,di rasa-rasa kayaknya gw yang belum ikhlas melepaskan atau menyudahi masa-masa paling indah ini. Jadi gw ngga bakal nuntut Agad buat udahan dong.

Sampelah Agad umur 2,5 tahun dimana dianya udah sekolah toddler,orang-orang semakin ribut kenapa Agad masih nenen. Pelan-pelan gw mulai ikhlas untuk nyapih,mulai becanda-becanda ngga mau kasih nenen trus anaknya ngadu deh ke papa atau neneknya dan akhirnya gw di suruh nenen-in.

Gitu aja terus sampe akhirnya Agad terus ceceee...Sampai Agad umur 2thn 10 bulan  saat beberapa hari menjelang Agad masuk sekolah di kelas bermain *wah udah gede*. Gw konsultasi sama sahabat gw Nuki yang kebetulan psikolog anak dan omongan Nuki yang paling ngena adalah "semuanya harus 1 suara jangan beda2".

Mulai deh gw jelasin ke suami,bokap nyokap gw bahwa Agad udah waktunya berhenti nenen karena udah mau 3 tahun,jadi minta tolong kalau Agad nanya boleh nenen ngga di jawab ngga.

Setelah itu di coba pas mau tidur,dia minta cece...gw jawab ngga..Di nanya ke papanya dan nenek seperti biasa tapi saat papa dan neneknya jawab ngga,dia balik ke gw dan bilang aku ngga boleh cece...dan dia tidur sendiri...begitu besoknya...besok dan sampai hari ini..

Udah gt aja?iya gitu proses Agad WWL penuh keikhlasan dari semua pihak tapi kalau gw bilang gitu aja karena memang 2thn 10bulanlah waktu yang tepat untuk Agad berhenti nyusu.

Malam pertama Agad tidur tanpa cece..gw peluk-peluk sambil senyum dan gw ngga mewek karena bahagia mencapai cita-cita wwl itu.

Alhamdulillah ya nak...semoga pelukkan dan ASI mama selama 2thb10bln ini menjadi investasi kesehatan buat Agad...

Jadi kalau ada yang nanya,kapan waktu untuk nyapih?
Waktunya hanya ibu dan anak yang tau..
Dan saat waktu itu tiba itulah waktu yang terbaik..

Peluk buat semua ibu menyusui yang sedang berusaha untuk nyapih....

Agad Star Of Week




Judulnya asik ya...star of week...terkesan hebat bener..hahhaah..

Tapi ini sebenernya salah satu program yang ada di kelas bermain Al Azhar Bintaro. Selama 1 tahun ajaran setiap anak pasti kebagian menjadi star of week di kelas.

Apa sih star of week itu? Jadi selama 1 minggu anak menjadi ketua kelas,mimpin berdoa,absen temen-temen,membawa foto diri dan keluarga untuk di ceritakan di depan temen-temennya,bawa buku dan mainan kesukaan untuk di ceritakan juga serta.....orang tuanya harus menjadi guru tamu dengan mengajar selama 30 menit di kelas.

Jadwal anak-anak di tentukan di awal tahun ajaran, Agad sengaja gw pilihkan di minggu ke 3 bulan April karena sepertinya itu waktu yang pas dan Agad bisa menjalankan tugasnya menjadi star of week..

Singkatnya sampailah ke jadwalnya Agad yaitu week 18-22 April. Harusnya jadwal aku datang ke sekolah itu 20 Aprilnya tapi karena kerja dan ga bisa cuti jadi maju ke 18 Aprilnya.


Ngapain aja pas tanggal 18 April itu?

Jadi karena ini hari 1 Agad jadi star of week jadi ikut menyaksikan Agad mimpin doa,absen temen-temennya,bercerita tentang foto-foto Agad dan keluarga dan sampailah waktu gw harus maju dan mengajar.

Waktu sesi Agad ini tema pelajarannya lagi tentang ikan jadilah hari ini all about ikan.

Karena bingung mau ngajar apa,akhirnya bawa buku cerita tentang lumba-lumba yang di tangkap lalu bebas karena di bantu temen-temennya.Sekalian di selipkan pesan kalau anak-anak ngga boleh pergi tanpa papa mama karena nanti bisa di culik...hahahhaha..

Setelah itu anak-anak makan,oh iya jadi saat orang tua menjadi guru tamu kita harus siapkan juga makanan untuk anak-anak dan goodybag yang terkait dengan tema.

Untuk makan siangnya gw bikin fish n chips dan goodybagnya coklat ikan dan mainan pancingan.

Setelah makan, anak-anak belajar mewarnai.Jadi gw bawain gambar lumba-lumba untuk mereka warnai. Setelah itu mereka berdoa,bagi-bagi goodybag dan pupulang


Program star of week ini berkesan banget.Buat gw kapan lagi jadi guru anak-anak KB dan bikin semakin menghargai para ibu guru yang sabar-sabar itu.Buat gw 1x lucu tapi tiap hari kita pikir-pikir dulu ya.. Dan buat Agad super berkesan karena dia ngga mau udahan jadi star of week...hahhaha


Thanks Albin,programnya seru banget...

Update: Kelas Kelompok Bermain Al Azhar Bintaro- Puncak Tema

Ini postingan super duper late.....sebelum cerita-cerita sekolah Agad yang baru.Mau update sedikit tentang sekolah Agad waktu Kelompok Bermain (KB) Al Azhar Bintaro (Albin) biar ga terlewat aja kisah perjalanan sekolah Agad *tsaelahhh*

Terakhir cerita sekolah Agad tuh waktu 17an di sekolahnya. Sebenernya setelah itu ada beberapa kegiatan seperti puncak tema,field Trip,Star of Week dan Akhirusannah a.k.a perpisahan.

Gw akan bagi beberapa post ya... untuk postingan ini tentang puncak tema...

Term 1 bertema tentang tubuhku.Waktu puncak tema ada aktifitas orang tua dan anaknya dan di lombakan.
Tapi gw ga persiapan apa-apa jadilah ga menang...hahahha...
Selain itu anak-anak juga tampil di mini stage dalam kelas...
Selanjutnya puncak tema term 2 yaitu tentang keluarga. Ngapain aja?nah kalau sekarang pake persiapan nih karena di kasih surat edaran mesti bawa apa aja kita...jadi karena pake persiapan...menang deh...hahaa

Puncak tema term ini pas bulan desember,jadi sekalian deh ada perayaan hari ibu. Jadi anak-anak ternyata sudah buat bunga dan ada testimonial anak buat mamanya... Terharu deh bacanya...

Sampelah ke puncak tema term ke 3,mereka belajar tentang buah-buah jadi ada market day dengan jualan buat.
Untuk term ini hanya anak-anaknya saja,ibu nya ngga ikut..

Ya...gitu deh kurang lebih aktifitas Agad dan temen-temennya di puncak tema.. 





Next post mau cerita tentang star of week yaa..